Taksu si Sabina


Sore ini saya masih berkutat dengan “move on” gara-gara bayar bookingan yang gagal terus. Apalagi kalo booking tiket kereta yang punya tenggat waktu gak ada satu jam, terus ATM gagal “move on”. Rasanya sama kayak main bola volly tapi gak pernah masuk, atau malah main bola volly pake gaya sepak takraw. Sense of playing-nya jadi kurang greget. Sama kayak dangdut sekarang yang sudah semakin menjadi-jadi dengan minimnya pakaian dan jogetan yang kurang pas, bukan lagi kayak jaman dahulu yang menjadikan dangdut jadi out of the box-nya rock, pop, jazz dan aliran-aliran musik bangsa kompeni kala itu.

Continue reading “Taksu si Sabina”