Shock, Ini Cerpen Adikku!!


Pekan kemarin pulang ke Pemalang disuguhkan dengan cerocosan adikku [yang sekarang kelas 3 SMP. Biar lebih enak, panggil saja dia gembul] masalah cerpen yang dia buat. Katanya sih itu tugas dari Guru Bahasa Indonesianya. Kata Ibu sih, si gembul ini ngerjain cerpen ini dari sore sampe pukul 12 malam. Dan yang buat shock lagi, si cerpen itu panjangnya sekitar 7 halaman, bayangkan 7 halaman dalam waktu cuma sekitar kurang dari 10 jam. Waaaah, amazing deh. Sampai saat ini, saya tu paling gak bisa yang namanya nulis cerpen, mau di kasih alurpun, yang ada hanya stag. Tapi lah ini si gembul ternyata sudah bisa merangkai kata sampe 7  halaman. 🙂

Setelah pikir di pikir, gembul bisa nulis kayak gitu itu bukan hasil oplosan dari manapun, bukan karena apapun, tapi karena dulu, waktu pas komputer dikirim dari Bandung-Pemalang saya agak ngusilin dia biar seneng nulis pake tugas-tugas kepo bin ajaib. Hal ini saya lakuin biar dia gak kebanyakan main kalo pas megang komputer.

Syaratnya dia harus nulis diari di komputer satu hari satu kali, mau nulis apa terserah, mau mbahas apa terserah, yang penting lebih dari satu halaman.

Continue reading “Shock, Ini Cerpen Adikku!!”