Cerita Nostalgia dari Trotoar Cikini


Siang ini sembari pergi ke masjid untuk Jumat’an kebetulan lewat depan SMP Negeri 1 Jakarta. Itu lo, lokasinya hampir di pertigaan cikini raden saleh kalo kalian lewat. Sekarang sih sedang ambyar ya, kanan-kiri trotoar sedang dilakukan revitalisasi. Gulungan-gulungan kabel, debu sedang peak banget buat pejalan kaki. Apalagi kalo kalian jalan ke stasiun cikini tiap harinya. Meskipun sekarang sudah agak mendingan, kanan jalan trotoar sudah lumayan jadi, meskipun belum jadi banget.

Tepat sebelum jum’atan wajar ya. Jam siang, hari jumat, mungkin jamnya mereka pulang sekolah. Ramenya mereka ya style style anak SMP lah. Ada yang lagi beli bihun gulung telor, ada yang lagi mainan hape, ada yang update instagram (untuk gak selfie manyun), ada juga yang agak menjauh sedikit, anak-anak yang lagi pesen ojek online.

Kebetulan tadi sama Pak Yudo. Temen kantor yang beberapa hari ini pulang malem dan lagi mempraktekkan Hiit Workout-nya dari BBC. Itu lo, kayak semacam olahraga tipis-tipis yang bisa di lakukan di rumah. Semi-semi SKJ/Senam Kesegaran Jasmani tapi gak pake musik dan total olahraganya 5 menit (diluar istirahat). Ini olahraga juga pas banget nemunya di hotel yang nyiarin BBC, katanya.

Lanjut anak-anak SMP tadi ya.

Yang menarik dari obrolan anak-anak tuh gerombolan anak-anak yang di depan gerbang. Ya kalo anak-anak cewek kan, kalo ngobrol rame ya. Agak sedikit gosip-gosip santai tapi cara ngomongnya sampe orang yang lewat pun kedenger yang mereka obrolin. Sama kayak bilang “lu jangan bilang-bilang yang lain ya”, tapi gak bisik-bisik dan ngomongnya sama banyak orang. Mirip-mirip gitu lah.

“Gua kemarin absen di alpa dong. Bodo amat deh”, celetuk anak SMP yang secara body udah bongsor ya. Dengan rambut yang terurai agak gak karuan. Mungkin lecek habis jam olahraga. Dilihat dari pakaiannya yang emang pakai pakaian olah raga dan sepatu cat. Eh sepatu cet. Eh, gimana sih nulisnya?

Saya agak tertegun denger dia ngomong gitu. Agak lucu geli-geli. Bayangkan saja obrolan itu dah lama banget saya gak denger. Apalagi pak Yudo (secara ya). Jadi inget dulu sekolah. Inget kan obrolan waktu itu?

PR udah ngerjain belum?
Ijinin ya. Buat agenda OSIS. Narik sumbangan.
Bolos yuk. Ke kantin ujung.
Bu, ijin ke toilet (ngajak temen)
Pak, ijin ke UKS (habis itu gak balik kelas lagi)
Class meeting kapan?
Say, pulang bareng ya! Lewat jalur belakang SD
Kamu pulang jam berapa? (Lewat SMS. Ringtone monoponic)
Remidi Agama kapan?

Sekarang mikirnya agak berat. Nanya juga agak berat.

BI Repo rate gimana?
Facial dimana?
Duh masker nature republic habis di kokas!
KPR ambil berapa tahun? di bank apa?
Duh rumah belum ada kanopi. wkwkwk
Mau ambil rumah dimana?
Apartemen bagus tuh!
Sukuk baru buka. Minat gak?
Jalan Yuk! (Ntar aja deh. Tanggal tua)
Duh, cuti tinggal 1.
Kampret. Potongan absen gw 10%

Atau kalian punya kalimat-kalimat andalan pas jaman sekolah? Simple ya, sekarang kalo dipikir! Padahal dulunya ribet. Sekarang juga mungkin kalo ditilik 15 tahun kedepan obrolan juga jadi receh. Atau malah kayak, “yaelah gitu doang!” πŸ™‚

Coba sekarang pikir. Bego-begoan aja sih. Kalo misal kita 15 tahun lagi kita kembali bahas tulisan ini, bakal nanya kayak apa ya di waktu itu?

Ada yang bisa menerawang? sekutttt!!

Sekitaran trotoar Cikini
9 Agustus 2019

Yuks!! Ngobrol di mari.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s