Menikmati Segelas Kopi Indonesia di Seoul, Korea Selatan


Jalan-jalan ke Korea Selatan gak begitu afdol kalo gak main ke kedai kopi. Dan saya gak sengaja ketemu dengan kedai kopi “cita rasa” Indonesia disana. Buat saya pribadi, kedai kopi di Korea Selatan itu udah kayak pedagang kopi keliling di kawasan Menteng. Di tiap gang pasti ada, dari yang sekedar luas 1,5x1m (coba main sambil clingukan di daerah Namdaemun dan sekitaran Gonggang House/Hostel deket stasiun Chungmuro), sampai kedai kopi yang ada tempat nongki-nongki syantiq. Bedanya cuma 1, belum nemu saya disana pedagang kopi sachetan. hehehe. .

Kedai kopi disana, kebanyakan sajiannya Espresso Based dan selalu ada Americano. Entah kenapa jarang banget saya lihat yang Manual Brew Served. Orang kantoran mau cewek/cowok pas jam istirahat ngobrol di pinggir jalan sambil “ngudud” pasti selalu di dampingi segelas kopi. Disana itu, kedai kopi take away yang ukuran mini-pun pakainya La Marzocco. Sama kayak orang cantik di Bandung yang logikanya mengalahkan kebanyakan orang berpikir, bahwa orang cantik itu pakai mobil dan gincuan pake gincu merk terkenal. *nyambung kan?*

Gerbang masuk ke Ihwa Mural Village

Kedai kopi cita rasa Indonesia ini posisinya di dekat Ihwa Murral Village. Tourist Indonesia biasanya selalu memasukkan Ihwa di salah satu tujuannya buat sekedar selpie sukaesih. Hehe. . Maklum, di Indonesia sepertinya jarang ada kompleks mural yang diwisatakan. Kecuali ya, sekarang yang lagi tune di Jogja, Malang, Manado, dan mungkin beberapa kota sudah ada. Ngomong masalah murral di Jakarta, kayaknya sih gak ada ya yang kayak gituan. Sekali ada tulisannya mentok iklan sedot WC atau tulisan anak-anak alay pake pilok kayak “Ku tunggu jandamu” atau bahkan “Bangjo wae tak enteni, opo maneh sliramu dek.” Eh, saya agak lupa itu tulisan di tembok atau belakang truk di sekitaran priok sana. hehehe. . Lokasi kedai kopi ini ada di pojokan. Yang paling mencolok, karena nama kedai kopi ini menggunakan Kata Bali sebagai papan namanya, Kopi Bali Om Kusuma.

Waktu itu gerimis rintik-rintik membuyarkan jeprat-jepret di Ihwa. Saya gak lama di Ihwa, karena cuaca gak bersahabat. Udah sendirian, ujan lagi. Tau kan deritanya kayak apa!! Wkwkwkwk. . Rencana ke Gimpo dari Ihwa saya belokkan sebentar ke kedai kopi ini. Agak deg-degan juga sih, soalnya dari Gimpo harus lanjut ke Jeju buat jualan kelontong.

Yang punya kedai kopi ini nama Inggrisnya Alex. Saya kira yang punya orang Indonesia, ternyata bukan. Cuma masih ada keturunan orang Bali, makannya pake kata Bali, di namanya. Si doi ini kerja di SBS. Untungnya saya lumayan rajin nonton runningman, jadi lumayan bisa ngedebus sana sini. Mau ngajak ngobrol masalah SNSD, kayaknya gak pas. Apalagi bahas triplet.

Peralatan Tempur

Baristanya Cewek. Wehehe. .

Hiasan Mestin Roasting di dalam Kedai Kopi

Pas masuk, sebenernya ruangan ini paling cuma 4m x 3m. Itupun jadi kayak segi tiga karena di pojokan jalan. Cuma karena design amburadulnya lumayan bagus, jadinya cozy banget. Suasana Indonesia bener-bener kerasa, karena beberapa ada nama-nama kopi Indonesia. Bahkan dia jual kopi sachet disana buatan *kalo gak salah* Surabaya. Menurut Alex, dia sudah punya belasan cabang untuk Kopi Bali Om Kusuma. Dan ini unik, dia memperkenalkan Robusta untuk di sajikan disana (untuk blend coffee). Sebagai informasi, di Korea nama Robusta sudah lumayan agak jelek, jadi rata-rata yang diminum bukan robusta. Meskipun wallahu alam, karena disana kebanyakan Espresso Based dan Americano. Dia dengan bangga mengatakan, Robusta yang saya jual disini adalah robusta yang top quality, bukan ecek-ecek. Dia sempet ngomong, sudah keliling di beberapa tempat di Indonesia dan Robusta di salah satu daerah di Bali yang dia kirim ke Korea adalah yang paling oke. 

Kopi Sachet “Prima” Buatan Dalam Negeri yang dipasarkan di Korea. Lucu ya. 🙂

Suasana “Cozy” di dalam Kedai Kopi

Kolase Foto dan Rak Cangkir Kopi (yang kebanyakan Sturbucks)

Taplaknya dari Karung Goni.

Disana, saya juga nanya-nanya masalah Kopi Asli Indonesia. Mengapa kok jarang banget saya temukan kopi Indonesia disini. Dia mengatakan bahwa, kopi Indonesia itu biaya distribusi dan harganya yang mahal. Mereka lebih memilih kopi dari misal daerah Afrika dan Amerika Selatan karena tergolong murah. Wkwkwk. . Wallahu alam, apakah mahalnya ini karena banyak “jalur birokrasi” atau bagaimana. Tapi dia mengatakan, bahwa kopi di Indonesia sebenernya sangat bagus. Dia juga jelasin tentang beda “ngopi” di Korea, beda “ngopi” di Jepang. Di Jepang termasuk banyak meluncur kopi Indonesia karena Jepang mendahulukan kualitas meskipun harganya cukup mahal. Beda dengan yang ada di korea. Pun kami, juga sempet ndopok membandingkan kebiasaan ngopi orang Korea, Jepang dan Amerika dari banyaknya cangkir/hari. Termasuk bahas pola minum arabica dan robusta yang ada dilapangan. Sungguh menghangatkan kesendirian dan kedinginan kala itu. Sayang, yang dibahas cuma kopi, gak sampai gosip girlband disana. Wuehehehe. .

Ini adalah sertifikat Kopi Bali yang di bawa kesana. Diatasnya ada video yang dia shoot ketika di Bali

Secangkir kopi blend khas Kedai Kopi Bali Om Kusuma ditebus 5000KRW/sekitar 50ribu patut untuk disruput kalo pas ke Korea Selatan. Semoga pas bejo ketemu Alex disana, jadi bisa ngobrol ngalor ngidul bahas perkopian di Korea Selatan atau bahkan minta tips n trik buat masuk ke SBS dengan modal pas-pasan. hehehe. .

Annyeonghaeseyo!!

Sekitaran Bukchon Hanok Village, 28 Maret 2017

17 thoughts on “Menikmati Segelas Kopi Indonesia di Seoul, Korea Selatan

    • Triyoga AP says:

      Waduuuuh, ketemu temen lama. Udah pindah blog ya? Ini juga baru-baru ini aktif. Kembali ngeblog lagi setelah sekian lama gak memulai menulis za. Wehehehe. .

      Kalo masalah kemana-mana sama CS, sok-sokan aja itu mah. hehe. .

  1. yulijannaini says:

    Untuk ukuran kopi kyk gitu sih harganya standar…
    Tapi kalo lg ga ada duit ya mending seduh kopi sachetan….
    Wkwkwkwk….
    Huwooo dlm rangka apa d korea?
    *ketauan banget baru berkunjung 😊😊😊

    Salam kenal….

    • Triyoga AP says:

      Aduuuuh, jangan banyak-banyak kopi sachetan. Bahaya. 🙂
      Dalam rangka solo travelling ajaaaaa. hehehehe. .

      ((eh, udah kenal lama kita. Coba cek di about. 🙂 Lagi mau reborn blog ini, lagi memulai langkah baru buat ngeblog dan blogwalking akhir-akhir ini, jadi baru muncul. muehehehehe))

  2. azizatoen says:

    Wah, kak Yoga masih di Korea apa nggak ini posisinya sekarang? Enak sekali ketemu oppa-oppa tampan dan eonni-eonni cantik di sana 😂
    Sejauh apa pun kaki melangkah, tetap yang dicari kopi ya kak, memang pecinta kopi ini kak Yoga 😂😂😂
    Ehem aku gagal fokus di bagian kak Yoga jalan-jalan di sana sendirian. Duh, jadi pengin nemenin, kan asyik gitu syukur-syukur ketemu artis 😂

    • Triyoga AP says:

      Udah pulang dek, hahaha. . Lebaran enaknya dikampung halaman, suasananya mendukung. :))
      Kalo dibilang ketemu oppa sama eonni disana saya pernah update status di fb kayak gini ((Emm. . Nganu. Percayalah bahwa kecantikan atau kegantengan yang kalian liat di K-Pop dan drama-drama Korea akan sedikit berbeda dengan yang ada di lapangan. Muehehehe . (*kecuali deket daerah Hongik agak banyakan dikit meskipun gak terlalu significant. #weeeek *))) Nah, bisa kebayangkan jawabannya? hehehe

      Kalo masalah kopi, penasaran aja disana jualan kopi Indonesia atau gak. hehehe. .

      Kalo bagian solobackpacker, pas di jepang juga solobackpacker. Hehe. . Kan seneng motret yak, jadi kalo temen seperjuangan gak suka motret kasihan, ntar nungguin lama. hahahahay. Ya ada plus minusnya sih. :mrgreen:

      • azizatoen says:

        Wah udah pulang ternyata, kirain masih betah lama-lama di Koriya kak…
        Hmmm, berarti jarang ada yang tampan dan cantik ya kak di sana? Atau mungkin sama seperti di Indonesia kali ya? Nggak terlalu dominan yang rupawan heuheu 😄
        Wah udah backpackeran ke Jepang juga ternyata, selain suka kopi, suka travelling juga ternyata kak Yoga 😆
        Memang kadang suka nggak enakan sama teman sendiri kalau lagi pengin motret lama-lama, jadi mendingan sendirian ya kak 😂

      • Triyoga AP says:

        Wah, lama kelamaan juga kange pulang kampung dek. Kangen beli gorengan pinggir jalan, makan sego kucing angkringan, nasgor murah deket rumah. hahahaha. .

        Mungkin yang ditampilin emang yang bagus-bagus aja kali ya. hahahaha. . Begitulah. Kecuali masuk SBS atau apapun mungkin nemu yang kulitnya seputih dan semulus kulit bayi. wkwkwk. .

        Udah, kopi, travelling, foto sama nulis itu kan kayak pasangan serasi. hehehehe. .

        Bener tuh, kecuali yang diajak suka moto, lebih enak lagi. Atau kalo misal bareng-bareng yang gak suka moto ya niatnya gak moto. hehehe. . CMIIW

      • azizatoen says:

        Justru yang sederhana malah yang selalu bikin lidah nyaman ya kak :3
        Ahiya bener kak, pernah baca beberapa artikel sih soal itu, cuma kan makin kesini makin banyak rang-orang korea yang suka oplas, makanya kukira bakalan lebih mudah menemukan yang cakep-cakep hahaha
        Aih, udah kaya istri aja ya kak 😂😂😂
        Pokoknya intinya sama-sama suka atau nggak suka 😂

      • Triyoga AP says:

        Bener-bener dek. Mau kayak apapun Indonesia, tetep ngangenin. hahaha

        Omaaaaak, jadi ini mau ikutan oplas apa gimana? hahaha. . Tapi kalo kemarin tak liat sih, kayaknya beban mental juga tuh kalo di korea, soalnya saingannya berat. Standar cantik disana agak tinggi. :mrgreen:

Yuks!! Ngobrol di mari.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s